fbpx

Kisah Nabi Idris AS melawat Neraka & Syurga

 

 

Nabi Idris AS merupakan keturunan ke-6 daripada Nabi Adam AS dan nabi ke-3 setelah Nabi Adam dan Syits. Salasilahnya ialah Idris bin Yarid bin Mahlail bin Qainan bin Anusy bin Syits bin Adam AS. Menurut kitab tafsir, Nabi Idris hidup 1000 tahun selepas wafatnya Nabi Adam AS pada sekitar tahun 4533 sehingga 4188 SM.

 

Di dalam beberapa kisah, Nabi Idris AS diceritakan sebagai manusia pertama yang mengenal tulisan, menguasai ilmu bahasa, ilmu hisab, ilmu alam dan ilmu astronomi. Nabi Idris juga dikisahkan sebagai seorang yang sangat jujur dan sangat sabar seperti yang diriwayatkan di dalam Al-Qur’an:

“Dan bacakanlah (wahai Muhammad) di dalam Kitab (Al-Quran) ini perihal Nabi Idris; sesungguhnya adalah ia amat benar (tutur katanya dan imannya), serta ia seorang Nabi.”

[QS. Maryam : 56]

“Dan (demikianlah pula) Nabi-nabi Ismail dan Idris serta ZulKifli; semuanya adalah dari orang-orang yang sabar.”

[QS. Al-Anbiya : 85]

Nabi Idris juga menjadi salah seorang yang ditemui oleh Nabi Muhammad SAW ketika melakukan perjalanan Isra’ Mi’raj. Mereka bertemu di langit yang ke-4.

Diriwayatkan dari Abbas bin Malik:

“Gerbang telah terbuka, dan ketika aku pergi ke langit keempat, disana aku melihat Idris. Jibril berkata (kepadaku). ‘Ini adalah Idris; berilah dia salammu.’ Maka aku mengucapkan salam kepadanya dan ia mengucapkan salam kepadaku dan berkata. ‘Selamat datang, wahai saudaraku yang alim dan nabi yang saleh.”

[Sahih Bukhari 5:58:227]

Dikunjungai Malaikat Maut

Suatu ketika Nabi Idris a.s telah dikunjungi oleh Malaikat Maut, lalu Nabi Idris a.s katanya: “Hai malaikat maut, kedatanganmu ini untuk mencabut nyawa atau untuk menziarah?.” Kata Malaikat Maut “aku datang untuk menziarah dengan izin Allah.”

Tanya Nabi Idris AS kepada Malaikat Maut lagi, “Hai Malaikat Izrail, aku ada permintaan kepadamu” Kata Malaikat Maut “permintaan apakah itu?” Jawab Nabi Idris “permintaan supaya engkau mencabut nyawaku dan kemudian Allah SWT menghidupkan kembali sehingga aku dapat beribadah kepada-Nya setelah aku merasakan sakaratulmaut”.

 

Malaikat Maut menjawab “sesungguhnya aku tidak akan mencabut nyawa seseorang itu tanpa izin Allah.” Lalu Allah SWT menurunkan wahyu kepada Malaikat Maut agar mencabut nyawa Nabi Idris AS.

Ketika itu juga Malaikat Maut mencabut nyawa Nabi Idris AS lalu menangislah Malaikat Maut sambil memohon agar Allah SWT menghidupkan kembali Nabi Idris AS.

Allah SWT mengabulkan permintaan Malaikat Maut, maka Nabi Idris dihidupkan kembali. Malaikat Maut lalu bertanya kepada Nabi Idris AS “Wahai Idris, bagaimana rasanya sakaratulmaut itu? Kata Nabi Idris AS “Sesungguhnya rasa sakaratul maut itu saya seperti binatang dilapah kulitnya (dibuang kulitnya semasa hidup-hidup) dan begitulah rasanya sakaratulmaut bahkan seribu kali lebih sakit.”

Perjalanan ke Neraka dan Syurga

Nabi Idris AS berkata lagi kepada Malaikat Maut: “Saya mempunyai hajat lagi iaitu ingin melihat Neraka Jahannam supaya saya boleh beribadah kepada Allah SWT dengan lebih tekun lagi.” Jawab Malaikat Maut “”Bagaimana aku boleh pergi ke Neraka Jahannam tanpa izin Allah?”

Maka Allah SWT menurunkan wahyu: “Pergilah engkau ke Neraka Jahannam bersama Idris.” Setibanya di hadapan pintu neraka Nabi Idris AS pengsan melihat wajah Malaikat Malik yang sangat menyeramkan serta bagaimana dahsyatnya api neraka membakar manusia dengan segala macam bentuk seksaan.

Setelah Nabi Idris AS kembali sedar dia bertanya lagi kepada Malaikat Maut “Saya mempunyai keinginan lagi iaitu ingin melihat syurga supaya dapat menambahkan lagi ketaatan kepada Allah SWT. Maka Allah memberi izin kepada Malaikat Maut untuk membawa Nabi Idris AS sampai ke pintu syurga dan disambut dengan salam oleh Malaikat Ridwan.

Nabi Idris AS melihat dari pintu syurga pelbagai nikmat dengan istana-istana yang besar serta pelbagai tumbuhan yang diciptakan Allah SWT di dalamnya. Kemudian Nabi Idris AS berkata kepada Malaikat Maut, “Wahai saudaraku, mohonlah kepada Allah agar aku diizinkan untuk masuk ke dalam syurga dan minum air di dalamnya agar hilang rasa sakitnya sakaratulmaut di kerongkongku ini.”

Tidak mahu meninggalkan Syurga

Lalu Malaikat Maut memohon kepada Allah dan diizinkan mereka untuk masuk ke dalam syurga. Ketika berada di dalamnya Nabi Idris AS meletakkan kasutnya di bawah sebuah pohon dan apabila mereka keluar dari syurga Nabi Idris AS berkata “Hai Malaikat Maut, kasut saya tertinggal di bawah sepohon pokok di dalam syurga, izinkanlah aku kembali mengambilnya.

Setelah masuk semula ke dalam syurga, Nabi Idris AS tidak mahu keluar lagi kerana nikmatnya maka Malaikat Maut berteriak kepadanya, “hai Idris, keluarlah engkau dari syurga”. Nabi Idris enggan dan berkata “setiap yang hidup itu akan mati dan sesungguhnya aku telah merasakan mati”.

Maka Allah SWT berfirman lagi:

“Tidak ada diantara kamu kecuali mereka itu memasuki syurga sedang aku pernah memasuki neraka dan  tidaklah mereka itu dikeluarkannya (daripada syurga).”

Allah berfirman lagi kepada Malaikat Maut:

“Tinggalkanlah dia (Nabi Idris AS), sesungguhnya Aku telah memutuskan sejak azali lagi bahawa sesungguhnya dia tergolong ahli dan penghuni syurga.”
“Dan ingatlah olehmu cerita-cerita dalam kitab Nabi Idris AS dan seterusnya”

Shalahuddin al-Ayyubi Bathalu al-Hathin oleh Abdullah Nashir Unwan 

Dapatkan Pakej Umrah dari Travel Agensi Berlesen
Share on facebook
Share on google
Share on twitter

Lepas 7 Tahun Menunggu, Akhirnya!" - Kisah Gadis Peluk Islam Kerana Mimpi Yang Dialaminya

Nabi Muhammad SAW pernah berpesan, sesiapa yang memeluk agama Islam, dosanya yang lalu akan diampunkan ibarat bayi yang baru lahir.

Hidayah untuk memeluk agama Islam itu datang dalam pelbagai bentuk. Ada yang hadir secara lancar dan tenang malah ada juga yang hadir dengan pelbagai cabaran yang berliku-liku. 

Namun begitu, disebabkan keyakinan yang tinggi kepada Yang Maha Esa dan juga pada diri sendiri, sebarang halangan pasti dapat diatasi.

Baru-baru ini, seorang gadis telah berkongsikan kisah penghijrahannya kepada agama Islam menerusi laman Twitter

Gadis itu yang menggunakan nama pena @neythrose dalam laman Twitter sebenarnya sudah  berkeinginan untuk memeluk agama Islam sejak 7 tahun yang lalu, akhirnya tercapai. 

Dia yang telah mendapat sokongan ahli keluarganya dalam penghijrahannya itu turut meluahkan rasa gembira kepada dirinya sendiri di samping mengucapkan terima kasih kepada mereka yang berada disisi sepanjang perjalannya dalam memeluk Islam.

Disebabkan penularan tweet tersebut, gadis itu telah ditanya oleh para netizen tentang mengapa dia memilih untuk memeluk agama Islam

Dalam mimpinya itu, dia didatangi seorang wanita lengkap bertelekung berserta senaskhah Al-Quran duduk diatas sejadah

Mimpi yang dialami olehnya ini, seolah-seolah memberikan satu petanda untuk dia berhijrah

Rata-rata netizen berasa kagum dengan gadis tersebut. Ramai yang terharu dengan kisahnya serta menyambut mesra kedatangannya ke dalam agama Islam.

 

Syukur, alhamdulillah. Selamat datang sister! 🙂

Kredit : https://says.com

Shalahuddin al-Ayyubi Bathalu al-Hathin oleh Abdullah Nashir Unwan 

Dapatkan Pakej Umrah dari Travel Agensi Berlesen
Share on facebook
Share on google
Share on twitter

Kisah Umar bin Khattab - Berbuat baik kerana Allah

Kisah Umar bin khattab  Berbuat Baik Karena Alloh

Ketika sedang berkeliling Kota Madinah pada malam hari, Umar bin Khattab RA yang ketika itu menjabat sebagai amirul mukminin melihat seorang lelaki tampak gelisah duduk di teras depan rumah yang tidak terurus. Tiba-tiba ia mendengar suara perempuan merintih-rintih di dalam rumah itu. Rasa penasaran memberanikan dirinya bertanya kepada laki-laki itu, “Saudaraku, mengapa kau begitu murung? Siapa yang sedang merintih itu?”

 

Mendengar pertanyaan Umar, laki-laki itu merasa tidak senang. “Hai laki-laki asing, apa pedulinya kau bertanya itu kepadaku. Enyahlah kau dan menjauh dari sisiku,” hardik laki-laki itu. Mendengar jawaban yang kasar tentu saja Umar terkejut. Namun, ia berusaha lebih ramah lagi untuk menyapa laki-laki yang sedang bingung itu, “Saudaraku, siapa tahu aku bisa membantu tentang kesusahanmu.”

“Apa, membantuku. Hai orang asing, jangan pernah kau mengolok olok diriku. Mestinya bukan kau yang akan membantuku, tetapi amirul mukminin. Bukankah amirul mukminin penanggungjawab bagi semua orang muslim,” kata lelaki itu dengan nada suara yang semakin tinggi.

Sahabat Nabi Muhammad ini tetap tidak menyerah, ia berbicara lagi pada lelaki itu, “Saudaraku, maafkanlah amirul mukminin karena ia tidak mengetahui keadaanmu.” Lelaki itu menjawab, “Kalau ia tidak mengetahui umatnya, lalu apa yang dikerjakannya sehari-hari?”

Kisah Umar bin khattab – Mendengar perkataan lelaki tersebut, tentu saja Umar sangat sedih. Ia segera membalikkan tubuhnya dan bergegas membuka isi bekalnya yang berisi tiga potong roti bakar. “Maukah kau makan bersama-sama roti bakar ini,” pinta lJmar. Lakilaki itu pun mengangguk.

Umar dan lelaki itu mulai memakan roti itu sambil berbincang-bincang. Lelaki itu terlihat memakan lahap roti yang diberikan Umar. Saat tengah menyantap roti dari tangannya, umar bertanya kembali pada laki-laki itu, “Siapakah perempuan yang merintih itul” Dengan acuh tak acuh ia menjawab, “Istriku yang akan melahirkan. Aku bingung karena aku tidak memiliki biaya persalinannya.”

Jawaban yang keluar dari mulut lelaki tersebut menggetarkan hati Umar. Ia pun bergegas meninggalkannya. “Tentu saja kau akan cepat pergi setelah tahu kesusahan orang lain,” gerutu lelaki itu pada Umar.

Tidak berapa lama, Umar datang kembali bersama seorang perempuan cantik sambil memberi salam, “Assalamu’alaikum, wahai saudaraku, istriku akan membantu persalinan istrimu. Izinkanlah ia masuk.” Lelaki itu mengangguk tanda setuju.

Setelah istri Umar masuk, Umar dan laki-laki itu menghabiskan potongan roti bakar yang masih tersisa sambil bercengkerama. Tiba-tiba dari dalam rumah terdengar suara istri Umar berteriak, “suamiku amirul mukminin, alhamdulillah ibu dan anaknya dalam keadaan sehat karena Allah Maha Melindungi. Mudah-mudahaan bayi ini kelak menjadi orang yang berbakti kepada kedua orangtuanya.”

Mendengar istri Umar memanggil dengan sebutan amirul mukminin, laki-laki di samping Umar terkejut dan berbicara dengan suara terbata-bata, “Apakah Anda amirul mukminin?” Alangkah celakanya diriku karena telah meremehkan Anda.” Sambil tersenyum Umar berkata, “Manusia adalah rempat khilaf, tidak terkecuali diriku. Aku ingin membantu karena Allah.”

Hikmah Kisah Umar bin khattab

Pada Kisah Umar bin khattab  di atas kita bisa mengambil hikmah yaitu Lakukan apa yang bisa kita lakukan. Seperti yang dilakukan Umar bin Khattab yang begitu cekatan ketika melihat seorang butuh pertolongan. Umar juga tidak pernah sakit hati, apalagi mengharapkan balasan atas apa yang diperbuatnya, karena Umar merupakan pemimpin yang berhati mulia, bertanggung jawab pada umatnya, dan bertaqwa kepada Alloh. Semoga kita dapat menelani sifat sifat mulia dari salah satu sabahat nabi Muhammad ini. Aamiin.

Shalahuddin al-Ayyubi Bathalu al-Hathin oleh Abdullah Nashir Unwan 

Dapatkan Pakej Umrah dari Travel Agensi Berlesen
Share on facebook
Share on google
Share on twitter

Kisah Nabi Yusya AS menahan matahari dari terbenam

Sewaktu Nabi Musa AS ditugaskan sebagai seorang rasul untuk menyebarkan agama Allah dan diturunkan suhuf (lembaran kitab-kitab kecil) berupa Taurat, baginda juga sentiasa ditemani oleh seorang murid iaitu Yusya’ Bin Nun yang juga merupakan seorang nabi.

Setelah Nabi Musa AS wafat, kepimpinan Bani Isra’il telah diserahkan kepada Nabi Yusya’ untuk diambil alih. Walaupun nama Yusya Bin Nun ini tidak dinyatakan di dalam Al-Qur’an secara langsung, namun kisahnya sebagai murid atau pembantu kepada Nabi Musa AS disebut oleh Allah SWT di dalam ayat Qur’an yang berikut:

Dan (ingatlah) ketika Musa berkata kepada muridnya: “Aku tidak akan berhenti (berjalan) sebelum sampai ke pertemuan dua buah lautan; atau aku akan berjalan sampai bertahun-tahun”.

[Surah Al-Kahfi Ayat 60]

Nabi Muhammad SAW juga telah menyebut nama Nabi Yusya AS sebagai murid atau pembantu kepada Nabi Musa AS di dalam Sahih Al-Bukhari 3/124 dan juga 55/613.

makan nabi yusya 2

Di bawah pimpinan Nabi Yusya, Bani Isra’il telah berjaya mencapai kemenangan dan kembali ke tanah suci (Baitulmuqaddis). Hal ini tidak terjadi semasa waktu Nabi Musa AS atau Nabi Harun AS. Nabi Muhammad SAW telah memberitahu bayangan mengapa kemenangan ini ditangguh dengan bersabda :

“Tiada seorang pun dari penyembah anak lembu akan memasuki Baitulmuqaddis”

Keturunan Bani Isra’il ketika itu keluar dari Mesir sebagai hamba dan tidak mempunyai kekuatan untuk berperang. Allah menjadikan mereka sebagai pelarian selama 40 tahun sehinggalah semua generasi penyembah berhala itu sudah tiada.

makam nabi yusya 3

Allah berfirman lagi:

“(Jika demikian), maka sesungguhnya negeri itu diharamkan atas mereka selama empat puluh tahun, (selama itu) mereka akan berputar-putar kebingungan di bumi (padang Tiih) itu. Maka janganlah kamu bersedih hati (memikirkan nasib) orang-orang yang fasik itu”.

[Surah Al-Ma’idah ayat 26]

Walaupun Nabi Musa AS seorang utusan yang hebat diturunkan kepada Bani Isra’il dan baginda berusaha keras membimbing kaumnya namun Allah tidak memberikan Nabi Musa AS kemenangan sebaliknya diberikan kepada Nabi Yusya AS.

Di bawah pimpinannya, Nabi Yusya telah menghantar kaum Bani Isra’il untuk menyerang kota Baitulmuqaddis namun beliau tidak mementingkan jumlah pasukan yang besar dalam menghadapi musuh.

makam nabi yusya

Nabi Yusya lebih memberi perhatian terhadap kualiti pasukan perangnya. Beliau telah mengasingkan tenteranya dari mereka yang hatinya terikat dengan urusan dunia.

Perperangan yang berlaku itu jatuh pada hari Jumaat. Mereka berperang sehingga hari hampir petang dan belum juga selesai sedangkan Allah melarang berperang pada hari Sabtu.

Rasulullah SAW bersabda:

“Salah seorang Nabi telah berperang. Dia berkata kepada kaumnya, ‘Jangan mengikutiku orang yang menikahi wanita sementara dia hendak membina rumah tangga dengannya namun belum sempat, dan tidak juga mereka yang membina rumah tapi belum siap atapnya, dan tidak pula mereka yang membeli kambing atau unta betina bunting sementara dia menunggu kelahirannya.””Lalu Nabi itu menuju ke sebuah perkampungan ketika hampir waktu Asar. Maka dia berkata kepada matahari, “Sesungguhnya kamu diperintahkan dan aku pun diperintahkan. Ya Allah, tahanlah matahari untuk kami.” Maka Allah menahan matahari sehingga mereka menang.

[Sahih Muslim 19/4327]

matahari terbenam

Kita ketahui bahawa nabi yang dimaksudkan oleh Rasulullah SAW ialah Yusya Bin Nun seperti hadis yang berikut:

“Matahari tidak pernah berhenti untuk mana-mana manusia sekalipun kecuali Yusya ketika dia menakluki Baitulmuqaddis”

[HS Imam Ahmad]

Setelah berjaya menang, Nabi Yusya AS meminta agar semua harta rampasan perang dikumpulkan untuk dibakar oleh api dari langit. Ini kerana Allah SWT tidak menghalalkan harta rampasan perang bagi umat manapun sebelum Nabi Muhammad SAW.

Harta rampasan perang dikumpulkan, api pun turun dari langit tetapi tidak membakar apa pun. Ini bermakna Allah tidak redha dengan pengorbanan mereka.

rampasan perang

Maka Nabi Yusya AS berkata, “Di antara kalian ada yang mencuri harta rampasan perang.” Untuk membongkarnya Nabi Yusya AS menyuruh setiap kabilah mewakilkan satu orang untuk membaiatnya (menyentuhnya).

Jika tangan Nabi Yusya melekat pada wakil kabilah itu, ini bermakna mereka telah mencuri harta rampasan perang itu tadi. Apabila dilakukan hal demikian maka terbongkarlah beberapa kabilah yang mengambil kesempatan.

Mereka akhirnya menyerahkan semula harta yang dicuri termasuk sebongkah emas berbentuk kepala lembu. Akhirnya turun api dari langit dan membakar kesemua harta rampasan perang itu.

[Kitab Sahih al-Qisas an-Nabawiy – Syeikh Dr. Umar Sulaiman Al-Asyqar]

Shalahuddin al-Ayyubi Bathalu al-Hathin oleh Abdullah Nashir Unwan 

Dapatkan Pakej Umrah dari Travel Agensi Berlesen
Share on facebook
Share on google
Share on twitter

Nabi Musa menyeberangi Laut Merah

Nabi Musa menyeberangi Laut Merah ada diceritakan dalam Kitab Keluaran 13:17-14:29 . Kisah ini juga disebutkan dalam Al-Quran Surah 26: Al-Shu’ara ayat 60-67. Ketika itu Bani Israel meninggalkan Mesir dan mengembara ke padang gurun . Allah memerintahkan Nabi Musa dan Bani Israel keluar dari perhambaan di Mesir dan pergi ke tanah Kanaan / Palestin yang telah dijanjikan kepada mereka . Allah memerintahkan mereka keluar pada waktu malam . Mulanya Firaun membenarkan mereka keluar kerana kumpulan ini kecil sahaja. Sungguhpun begitu Bani Israel mendatangkan kemarahan Firaun.

Tetapi kemudian, ketika matahari terbit, Firaun mengejar Bani Israel ini dengan kereta hingga ke Laut Merah. Pengikut Nabi Musa berasa sangsi kerana Firaun mengejar mereka dari belakang dan pastilah mereka akan ditawan. Namun Nabi Musa menyatakan bahawa sesungguhnya Allah bersamaku dan memberi petunjuk kepadaku.

Lalu Nabi Musa mengangkat tongkat seraya berdoa dan memukul air laut. Terjadilah ombak besar seperti gunung. Air Laut Merah melambung tinggi, terbahagi kepada dua dan rombongan Nabi Musa berjaya menyeberangi laut itu dengan selamat. Raja Firaun dan bala tenteranya menyusul dari belakang tetapi terperangkap kerana air laut kembali bertaut. Firaun dan tenteranya terbunuh akibat lemas.

Namun dalam Al-Quran, Allah menjanjikan mayat Firaun kekal hingga kini untuk djadikan bahan pedoman bagi manusia yang tinggal di bumi kini. Perkataan dari Al-Quran ternyata benar, suatu aktiviti arkeologi yang dianggotai pakar kaji purba dan penduduk Mesir telah menjumpai mayatnya, dimumiakan, dikebumikan dan kini dipamerkan di Muzium Mesir. (Al Quran:26:60-67).[1]Namun jika dilihat pada logiknya, mayat Firaun yang tenggelam di dalam laut, tidak akan ditemui.

Shalahuddin al-Ayyubi Bathalu al-Hathin oleh Abdullah Nashir Unwan 

Dapatkan Pakej Umrah dari Travel Agensi Berlesen
Share on facebook
Share on google
Share on twitter